Mendeteksi Virus Liberal

Sangat menarik untuk dibaca.. itu rekomendasi saya untuk tulisan bang Dinar Zul Akbar ini.. di zaman sekarang yang penuh dengan fitnah, Bang Dinar menjelaskan dengan lugas tips-tips untuk mendeteksi salah satu virus yang kelihatannya cantik tapi sangat mematikan, yaitu virus liberalisme..

silakan disimak..!!

Mendeteksi Virus Liberal

Oleh Dinar Zul Akbar

Coret-coretan kali ini hanyalah sebuah penelitian yang biasa aja, gak sama sekali ngelibatin IPB, BPPOM, atau bahkan Kemenkes sekalipun, pokoknya nggak, sama sekali nggak. Suwwer.. Karna ditakutin cuman nambah permasalahan yang emang udah ngejelimet. Jadi nanti jangan maksa ane Gan, buat ngumumin siapa-siapa aja samplenya.

Oke, kita fokus lagi, Virus liberal ini menurut yang ane denger udah ngejalar ke berbagai pelosok di seluruh nusantara, bahkan sampe masuk tuh ke gang-gang sempit di Ibu Kota yang banyak comberannya. Buat ngebedah apa aja sih gejala-gejala bagi orang yang kena ni virus. Ada baeknya kita langsung aja masuk ke pembahasan tentang hal yang tadi kita udah sebut.

(NB : Yang sabar bacanya, maklum namanya coret-coretan jadi agak panjang dan ngejelimet.)

Biasanya awal-awal pada pasien yang kena nih virus adalah kejangkitnya PANU (Pake Hawa Nafsu). Nah, nafsu ini tokoh sentralnya. Ibarat Cintra Fitri, ini yang jadi Farrelnya. Pokoknya gak bakalan asik dah nonton cinta Fitri kalo gak ada Farrelnya (ini kata tetangga ane Gan, jadi jangan mikir ane nonton sinetron begituan). Sama kayak mereka ngomongin agama gak bakalan asik kalo gak pake hawa nafsunya. Karna mereka berbasis hawa nafsu, maka jargon utamanya adalah Kebenaran harus bersifat relatif bukan mutlak. Emang dah udah kebangetan pinter nih manusia sampe-sampe Nilai Kebenaran disama-in kayak kegantengan serba relatif. Mulai dah muncul pluralisme yang kalo kata da’I sejuta Umat Pluralisme ibarat toge, gado-gado campur, ketoprak ikut, kredok masuk. Dan yang namanya toge pasti bengkok gak pernah lurus. Dengan argumen keliatannya keren, ilmiah, mutakhir mereka menganggap semua agama sama. Wah wah wah, kalo semua agama terus yang ntar tinggal di neraka siapa dong??. Mereka menggunakan prinsip ilmu perbandingan agama. Bayangin Gan, agama dibanding-bandingin, kayak harga cabe aja.

Emang kebangetan juga dah ah orang-orang liberal urusan agama pake dibawa ke hawa nafsu segala . Pokoknya mirip banget dah sama apa yang Allah bilang dalam surat al jatsiyah 23 baca aja sendiri . Biasanya Ngomongnya tuh kayak gini kalo udah ngebahas masalah agama “menurut saya, bagi saya, kalau saya liat, saya,, saya,, saya,,”. Hufht Udah stress kali nih orang. Muncul juga paham bela aliran sesat, lantaran kebenaran relatif tadi. Dengan bilang Oh ini kan hanya masalah perbedaan/khilafiyah/tafsiran. Urusan buang hajat juga kebebasan bahkan hak asasi. Tapi kalo sampe ada orang buang hajat dirumah kita persisnya di teras rumah kita, udah gitu berantakan lagi bahkan ngotot gak mau pindah lantaran dia nganggep ini rumahnya sendiri, apa iya itu yang disebut kebebasan. Terus udah gitu kita coba untuk ngusir tuh orang yang tadi buang hajat, apa iya disebut penindasan, gak toleran, gak menghargai hak-hak orang. Pokoknya semua orang dikasih kebebasan yang sangat lapang dalam hal beragama. Seandainya ada orang yang ngaku Islam tapi nyembah mesin giling pun bisa aja diterima sama mereka.

Karena because udah kena PANU tadi, mereka terrruuus aja ngeklaim ngebela hak asasi manusia. Yang sebetulnya itu cuman akal-akalan mereka aja yang intinya mereka gak mau hak asasi atau lebih tepatnya hawa nafsu mereka dibelenggu. Padahal agama sepengetahuan ane kan isinya aturan semua, ya kan?? Begitulah tabeat mereka gak mau diatur sama agama. Karna itu tadi mereka berbasis bahwa diri mereka milik mereka sendiri. Lha mana bisa kayak gitu, orang kita naek motor aja bisa ditilang gara-gara gak pake helm.

Misal ada dialog si A dengan pak Polisi:

A : “Pak polisi, bapak koq nilang saya?”

Pak Polisi : “iya, kamu kan gak pake helm, kan udah ada aturannya supaya kamu gak terlalu parah kalau-kalau ada kecelakaan.”

A : “lha, kan kepala, kepala saya Pak, ada urusan apa bapak sama kepala saya, toh kepala saya yang bocor,bukan kepala bapak kalo emang nanti kecelakaan!”

Pak polisi : (diam dan langsung meninju muka orang tadi)

A : “lho koq bapak mukul saya sih pak?”

Pak Polisi : “Lha tangan, tangan saya, terserah saya dong mau diapain.”

Itulah hakikat aturan, untuk menyelamatkan. Coba kalo didunia ini gak ada aturan semua orang dibiarin bebas. Apa gak rusak nanti semuanya. Lagian Apa iya ada yang namanya hak manusia jika kita manusia udah dihadepin vis a vis sama Allah? Toh diri kita aja punya Allah, tentunya Allah yang lebih berhak terhadap diri kita daripada diri kita sendiri. Bener gak?

Lanjuts ya…

Gejala kedua abis PANU tadi, biasanya tuh manusia-manusia tadi pada keseringan ASAMURAT (Aksinya Selalu Memuji Barat). Nah, ini sama rusaknya sama gejala yang pertama. Sebenernya wajar sih ya, mereka pada muji barat. Karna emang mereka-mereka yang jadi amir ini jama’ah banyak yang belajar agama Islam di barat. Bayangin aja, belajar Islam di negeri non Islam. Wah kacau dah.. Kalo mau diibaratkan ini kayak PSSI yang ngirim pemain timnas U23 belajar bola di Timor Leste, terus yang ngajar nendang bola orang-orang yang pada ngangon sapi disawah. Bahkan Luthfi Assyaukani salah seorang gembong Liberal di Indonesia yang kucinta, pernah sesumbar ngomong di media tentang Indahnya belajar Islam di Barat. Menurut gosip jalanan yang ane denger, katanya mereka ngaku bahwa susah ngedapetin beasiswa dari Timur Tengah. Tapi tau dah bener apa nggak.

Masih gejala ASAMURAT. Mereka selalu maksa umat islam supaya berkaca pada barat. Yang kata mereka jadi maju gara-gara berbondong-bondong ninggalin agama mereka. Mereka itu persis kayak lagunya Neo yang judulnya BORJU. Pokoknya kebarat-baratan jelas gak cukup kalo bawa duit ceban, belagu sok tau dsb, dsb. Harusnya tuh mereka lebih jelas kalo mau ngaca. Barat kalo emang mau dibilang “maju”, harusnya diliat juga sisi moralnya mereka. Mao maju tapi gak pake baju. Gitu dah prinsip mereka mending gak sholat daripada mokat. Naudzubillah..

Demokrasi gaya barat udah kayak berhala disembah-sembah, diagung-agungkan. Padahal kayaknya malaikat gak nanya tuh pengertian demokrasi kayak apa pas nanti di alam kubur. Pokoknya harus begini, kalo gak begini gak demokratis. Sebenernya justru biang korupsi di Indonesia adalah demokrasi tadi. Banyak calon-calon pejabat yang keluar modal gede, buat iuran ke parpol, sekalian juga buat nyogok rakyat. Terus Banyak juga pilkada jadi anarkis gara-gara calonnya kalah. Kalo udah kayak begini ane ngusul Pak Presiden supaya parpol yang anarkis pas di Pilkada apa lagi yang korup mending dibubarin aja. Biar konsisiten Pak, sama omongan Bapak.

Setelah keseringan ASAMURAT, gejala yang selanjutnya nguntub (red. bahasa betawi artinya timbul) adalah KUTIL (Kurang Teliti). Ngomongnya lagi-lagi kesannya ilmiah. Tapi isinya cuman omong kosong. Pernah ada segerombolan orang yang ngaku dari SETARA yang dikomandoi oleh Hendardi. Ngebuat RISET tentang murid-murid SDIT bakalan jadi calon teroris. Silahkan tanya mbah google aja mengenai ini. Mereka bilang masyarakat Indonesia harus hati-hati karna murid-murid SDIT ini sedari kecil udah diajarin lagu perjuangan Palestina. Yang menurut mereka mengandung unsur Radikalisme. Liat aja tuh KUTIL banget kan? Kalo gitu apus aja Gaaruda di dadaku. Karna bisa aja kan ada orang Indonesia yang nonjok orang Malaysia gara-gara lagu tadi. Lagu Indonesia Raya aja bisa bikin orang benci sama negara Malaysia lantaran Malaysia ngaku-in batik, keris, wayang, Manohara, dsb.

Masih SETARA yang katanya melakukan riset ilmiah. Lembaga yang dibikin sama Abdurrahman Wahid. Mereka juga ngeklaim bahwa umat Islam gak toleran dengan comot data-data yang acak-acakan dan gak lengkap. Kasus cikeuting dsb dijadiin acuan. Akhirnya ormas-ormas Islam yang selama ini merangin maksiat, permurtadan plus aliran sesat dianggap biang dari kekerasan agama itu sendiri. Disebutin dari mulai FPI, bahkan sampe ke Masyumi. Cari aja di google pake key word Hasil riset SETARA radikalisasi agama. Intinya yang keras itu ya ISLAM. Kasus-kasus umat Islam yang ditindas, dilukai perasaannya sama sekali gak di teliti sama mereka.

Lanjut lagi ya, gpp kan..

Gejala KUTIL ini juga diikuti oleh gejala yang sama parahnya yakni ASMA (Asal Mangap) pada diri mereka. Wah, kalo kasus yang ini mah udah banyak banget contohnya. Ada yang bilang Homo Lesbi halal-lah, terus malah mengharamkan poligami kayak model-model Musdah Mulia. Jilbab, jenggot, rajam, qishosh bukan syariat Islam-lah kayak model Ulil Anshor Abdalla baca Menyegarkan Kembali Pemahaman Islam (Kompas, 18 September 2002). Lia Eden pake disamain posisinya kayak Nabi Muhammad-lah kata Luthfi Assyaukani pas sidang MK. Bahkan ada orang Liberal ane lupa namanya bilang perzinaan kalo didasari suka sama suka itu sesuatu yang halal. Banyak contoh-contohnya tapi berhubung khawatir ente pada kabur lantaran kebanyakan atauwa pada kesel sendiri dirumah. Mending cari aja di google nafsi-nafsi (red. sendiri-sendiri) dirumah masing-masing. Parah dah ah rahangnya kayaknya harus dikencengin tuh pake martil.

Masih sabar ya, tenang aja ini gejala yang terakhir…

Gejala-gejala tadi yang udah kita bahas akan berdampak besar sehingga menimbulkan ekskalasi serta komplikasi ditambah kontraksi sehingga menyebabkan timbulnya AIDS (Anti Islam Dengungkan Sekulerisme) pada jiwa-jiwa kosong mereka. Islam Yes Partai Islam No, ini satu mantra yang sering banget di wirid-in ama nih jama’ah sampe-sampe jadi trending topic di kalangan mereka orang-orang Liberal. Mereka sih keliatannya ninggi-in Islam dengan ngebacot di masyarakat banyak “agama (Islam) kita letakkan posisinya yang paling tinggi dalam kehidupan”.

Ya, saking tingginya tuh posisi agama sampe-sampe gak bisa nyentuh sendi-sendi kehidupan yang laen (woi parraah ajja). Sama dah kayak kita yang demen banget naro (red. Bahasa betawi artinya meletakkan) Qur’an di atas pojok lemari. Sampe bedebu, bahkan sampe ada sarang laba-laba gonggonya. Intinya mereka itu justru menjarain kekuasaan Agama. Intinya agama Cuma ngurusin orang-orang yang laper. Negara gak berhak ngurusin orang-orang yang pada murtad, sesad, dan maksiad. Semua serba antro-sentris bukan teo-sentris. Apa yang menurut manusia bener dianggap bener. Kalo istilah kerennya kata Prof Naquib Al Attas Man is deified and Deity humanised. Manusia di Tuhankan, dan Tuhan dimanusiakan. Agama secara institusi Cuman dikasih ruangan yang kecil di dalem rumah kehidupan kita yang lumayan gede. Kondisinya mirip ama (maap yak) WC kalo kita coba bayangin (tapi jangan dah, jangan dibayangin). Oya, hak cipta atas mantra tadi adalah Pak Nurcholis Madjid yang udah lama meninggal. Dia itu yang ngediri-in yayasan Paramadina. Yang salah satu cabangnya adalah Univ Paramadina Jakarta.

Itulah beberapa karakteristik gejala penyakit manusia-manusia liberal. Yang anehnya justru sering diwawancara-in sama media buat ngelukisi-in islam itu kayak apa sih? Kalaulah anda menemukan gejala-gejala diatas pada diri anda segera datangi ustadz terdekat, ustadz-ustadz yang masih istiqomah dan tidak teracuni virus liberal tentunya.

Wallahu a’lam.. Dan Allah jualah yang lebih tau..

Alhamdulillah selesai juga…

Hakikat Iman

Mungkin kita ingat bahwa pernah ada salah satu tokoh pemimpin negeri ini secara tidak langsung mengatakan bahwa semua agama adalah benar dengan statementnya yang menyatakan nasrani dan yahudi tidaklah termasuk kafir, alasannya karena mereka mengakui adanya Allah padahal Allah SWT telah menegaskan kekufuran mereka dalam Al-Qur’an Surat Al-Bayyinah.

Baca entri selengkapnya »

Kepada Saudariku, Para Muslimah: Kami Iri Pada Kalian

Eramuslim.com

Joana Francis adalah seorang penulis dan wartawan asal AS. Dalam situs Crescent and the Cross, perempuan yang menganut agama Kristen itu menuliskan ungkapan hatinya tentang kekagumannya pada perempuan-perempuan Muslim di Libanon saat negara itu diserang oleh Israel dalam perang tahun 2006 lalu.

Apa yang ditulis Francis, meski ditujukan pada para Muslimah di Libanon, bisa menjadi cermin dan semangat bagi para Muslimah dimanapun untuk bangga akan identitasnya menjadi seorang perempuan Muslim, apalagi di tengah kehidupan modern dan derasnya pengaruh budaya Barat yang bisa melemahkan keyakinan dan keteguhan seorang Muslimah untuk tetap mengikuti cara-cara hidup yang diajarkan Islam.

Karena di luar sana, banyak kaum perempuan lain yang iri melihat kehidupan dan kepribadian para perempuan Muslim yang masih teguh memegang ajaran-ajaran agamanya. Inilah ungkapan kekaguman Francis sekaligus pesan yang disampaikannya untuk perempuan-perempuan Muslim dalam tulisannya bertajuk “Kepada Saudariku Para Muslimah”; Baca entri selengkapnya »

Benarkah “Kebenaran” itu relatif..??

Ada yang berpendapat, kebenaran itu ada tetapi relatif dan nisbi. Tergatung orang dan zamannya. Jika betul menurut Anda, maka belum tentu menurut saya. Betul pada masa dahulu, maka belum tentu betul untuk masa sekarang. Atau betul di sebuah tempat, maka belum tentu betul di tempat lain

Di dunia ini selalu ada baik dan ada buruk. Ada keselarasan dan ada pula pertentangan. Ada berlimpah dan ada pula kekurangan. Ada terang dan ada pula gelap. Ada maju dan berkembang dan ada pula mandek dan stagnasi. Adanya baik, selaras, berlimpah, terang dan berkembang memiliki nilai yang sangat penting. Sedangkan adanya buruk, gelap, pertentangan, mandek, adalah subsider dan sekunder yang berperan menyebabkan keberadaan yang baik dan selaras. Baca entri selengkapnya »

PRIORITAS ILMU ATAS AMAL

DI ANTARA pemberian prioritas yang dibenarkan oleh agama ialah prioritas ilmu atas amal. Ilmu itu harus didahulukan atas amal, karena ilmu merupakan petunjuk dan pemberi arah amal yang akan dilakukan. Dalam hadits Mu’adz disebutkan, “ilmu, itu pemimpin, dan amal adalah pengikutnya.”

Oleh sebab itu, Imam Bukhari meletakkan satu bab tentang ilmu dalam Jami’ Shahih-nya, dengan judul “Ilmu itu Mendahului Perkataan dan Perbuatan.” Para pemberi syarah atas buku ini menjelaskan bahwa ilmu yang dimaksudkan dalam judul itu harus menjadi syarat bagi ke-shahih-an perkataan dan perbuatan seseorang. Kedua hal itu tidak dianggap shahih kecuali dengan ilmu; sehingga ilmu itu didahulukan atas keduanya. Ilmulah yang membenarkan niat dan membetulkan perbuatan yang akan dilakukan. Mereka mengatakan: “Bukhari ingin mengingatkan orang kepada persoalan ini, sehingga mereka tidak salah mengerti dengan pernyataan ‘ilmu itu tidak bermanfaat kecuali disertai dengan amal yang pada gilirannya mereka meremehkan ilmu pengetahuan dan enggan mencarinya.” Baca entri selengkapnya »

Prof. Dr. M. Amien Rais : Pluralisme, ditafsirkan kebablasan

Hidayatullah.com–Tokoh senior Muhammadiyah, Prof. Dr. M. Amien Rais membuat pernyataan yang mengagetkan bagi banyak kaum liberal di Indonesia. Dalam wawancara dengan Majalah Tabligh terbitan Majelis Tabligh dan Dakwah Khusus PP Muhammadiyah, edisi Maret 2010, Amien Rais secara terbuka mengkritik tokoh-tokoh dan aktivis Muhammadiyah yang sudah secara kebablasan menyebarkan paham Pluralisme dan meninggalkan wacana Tauhid. Untuk lebih jelasnya, kita ikuti sebagian wawancara tersebut.
Baca entri selengkapnya »

Mengubah Paradigma Machiavellian

– Syam A –

Nichollo Machiavelli (1469 – 1527 M) adalah seorang sastrawan Italia terkenal yang banyak melahirkan karya-karya sastra yang terkenal dan monumental. Dia juga penulis cerpen-cerpen terkenal bertajuk befagor, serta menulis beberapa puisi di buku hariannya. Namun, seiring berjalannya waktu dan realita perjalanan kehidupan yang dialaminya dibalik jiwa senimannya yang melekat Machiavelli membuat sebuah terobosan baru dengan masuk kedalam dunia kepura-puraan yang bernama politik.

Dalam bukunya The Prince, yang telah menjadi buku saku para politikus dunia, Machiavelli membuat sebuah tesis bagaimana cara seseorang mendapatkan sebuah kekuasaan dan mempertahankannya. Tiga tesis yang dia kemukakan tentang kekuasaan dan dunia politik yang merupakan pengalaman dari penjelajahan hidupnya adalah: Pertama, Machiavelli mengatakan bahwa Negara yang kuat adalah negara yang memiliki militer yang kuat. Oleh sebab itu, kepala Negara yang ingin mempertahankan kekuasaan negaranya hendaklah mempersiapkan pasukan militer yang tangguh untuk mempertahankan kekuasannya. Sebaliknya seorang pemimpin yang tidak mempunyai kekuatan militer suatu saat akan kehilangan  kekuasaan dan negaranya.

Baca entri selengkapnya »